Pengetesan Atlet SLOMPN UPI Menggunakan Alat K5: Pencapaian Positif Menandai Langkah Menuju Olimpiade 2032

Pengetesan Atlet SLOMPN UPI Menggunakan Alat K5: Pencapaian Positif Menandai Langkah Menuju Olimpiade 2032

Bandung, 29 Februari 2024 – Sentra Latihan Olahragawan Muda Potensial Nasional (SLOMPN) Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) melangkah lebih jauh dalam persiapan menuju Olimpiade 2032 dengan menggelar pengetesan atlet menggunakan alat K5 pada hari Rabu dan Kamis, tanggal 28-29 Februari lalu. Pengetesan ini bertujuan untuk melihat perkembangan VO2max dan Anaerobic Threshold atlet-atlet yang berpotensi menjadi bintang olahraga masa depan.

Alat K5 yang digunakan dalam kegiatan ini merupakan Cardio Pulmonary Exercise Test (CPET), yang menjadi salah satu langkah kritis dalam program Development of the Best Olympic Athlete Nation (DBON) yang dicanangkan oleh Sentra Latihan Olahragawan Muda Potensial (SLOMPN) UPI.

Menurut Prof. Dr. Ronald Daniel Ray, Ph.D., tenaga ahli Physiology Exercise SLMPN UPI dan inisiator kegiatan ini, pengetesan menggunakan alat K5 memiliki peran krusial dalam mengukur parameter kesehatan kardiorespirasi atlet. “Dengan alat ini, kita dapat melihat sejauh mana kemampuan tubuh atlet dalam menyerap dan menggunakan oksigen serta menentukan titik batas anaerobik mereka. Ini informasi penting untuk merancang program pelatihan yang lebih efektif dan spesifik bagi setiap atlet,” ungkap Prof. Ronald.

Hasil pengetesan menunjukkan pencapaian yang sangat memuaskan. Hampir setiap atlet menunjukkan peningkatan kondisi kardiorespirasi mereka. Peningkatan ini dianggap sebagai indikasi positif dalam persiapan mereka menuju tingkat kompetisi yang lebih tinggi.

“SLOMPN UPI berkomitmen untuk membantu atlet muda potensial mencapai potensi maksimal mereka. Hasil dari pengetesan ini adalah dorongan besar bagi kami untuk terus mengembangkan program pelatihan yang berfokus pada peningkatan kesehatan kardiorespirasi,” tambah Prof. Ronald.

Dengan prestasi ini, SLOMPN UPI semakin mantap dalam menjalankan program DBON untuk mencetak atlet-atlet unggulan yang mampu bersaing di tingkat internasional. Kegiatan ini tidak hanya menjadi tonggak sejarah bagi UPI, tetapi juga membuka peluang besar bagi atlet-atlet muda Indonesia untuk meraih prestasi gemilang di kancah dunia pada Olimpiade 2032 mendatang.

Kunjungan Dinas Jasmani Angkatan Darat ke Laboratorium Sport Science FPOK UPI

Kunjungan Dinas Jasmani Angkatan Darat ke Laboratorium Sport Science FPOK UPI

Bandung, 27 Februari 2024 – Laboratorium Sport Science Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan (FPOK) Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) kedatangan tamu penting dari Dinas Jasmani Angkatan Darat. Kunjungan ini dihadiri oleh Kolonel Inf Andri Amijaya Kusuma, S.Sos, MH., selaku Kepala Departemen Pusdikjas Disjasad, serta beberapa pejabat lainnya termasuk Katim Gumil/Tih dan Kabagdik Pusdikjas Disjasad.

Acara dimulai dengan sambutan hangat dari Prof. Dr. Rd. Boyke Mulyana, M.Pd., selaku Dekan FPOK UPI. Dr. Dian Budiana, M.Pd., Wakil Dekan 1 FPOK UPI, juga turut menyampaikan sambutan. Selanjutnya, para tamu diarahkan ke acara utama, yakni penyampaian rencana program pendidikan Pusdikjas Disjasad untuk Tahun Akademik 2024.

Kegiatan dilanjutkan dengan pertemuan bersama beberapa pejabat FPOK UPI, antara lain Kepala Seksi Adum Dra. Rohayati, M.M., dan Kepala Seksi Akademik Uman Rusmana, S.Pd. Diskusi mendalam mengenai Rencana Pengoperasian Pendidikan Program Studi Dikpa Manajemen Tahun Akademik 2024 menjadi fokus utama dalam pertemuan ini.

Setelah sesi diskusi, rombongan dari Dinas Jasmani Angkatan Darat melanjutkan kunjungan mereka ke fasilitas laboratorium FPOK. Prof. Dr. Rd. Boyke Mulyana, M.Pd., serta tenaga laboran Tian Kurniawan, S.Si., M.Pd., turut mendampingi para tamu selama peninjauan fasilitas laboratorium.

Kunjungan ini diharapkan dapat mempererat kerja sama antara Dinas Jasmani Angkatan Darat dan FPOK UPI dalam meningkatkan kualitas pendidikan dan riset di bidang olahraga serta ilmu keolahragaan.

Evaluasi dan Progres Monev Pengadaan Peralatan SLOMPN UPI 2023: Sinergi Tim Pendukung Menyongsong Prestasi Masa Depan

Evaluasi dan Progres Monev Pengadaan Peralatan SLOMPN UPI 2023: Sinergi Tim Pendukung Menyongsong Prestasi Masa Depan

Bandung, 23 Februari 2024 – Sentra Latihan Olahragawan Muda Potensial (SLOMPN) UPI melangsungkan rapat evaluasi hasil Monitoring dan Evaluasi (Monev) terkait dengan pengadaan peralatan pada tahun 2023. Rapat ini juga menjadi ajang untuk melaporkan kegiatan tiap divisi tim pendukung, yang terdiri dari tim pelatih, tenaga pendukung (biomechanics, nutrition, physiology exercise, psychology, nursing, masseur, dan therapist), serta pengelola SLOMPN UPI, yang melibatkan Kepala Biro Sarana Prasarana UPI dan Kepala UKPBJ UPI.

Sinergi Divisi Tim Pendukung SLOMPN UPI:

Rapat ini dihadiri oleh para pemangku kepentingan SLOMPN UPI, tim pelatih yang bertanggung jawab atas pembinaan atlet, serta tim pendukung yang mendukung aspek-aspek kesehatan dan kesiapan atlet.

Hasil Monev Pengadaan Peralatan:

Pengadaan peralatan tahun 2023 dilakukan untuk meningkatkan fasilitas dan mendukung kelancaran latihan atlet. Setelah proses Monev, diperoleh hasil positif terkait dengan kualitas dan keberlanjutan penggunaan peralatan tersebut. Peralatan olahraga terkini telah memberikan kontribusi besar dalam pengembangan potensi atlet.

Laporan Kegiatan Tiap Divisi:

Setiap divisi tim pendukung memberikan laporan kegiatan yang mencakup aspek-aspek seperti:

  1. Tim Pelatih: Memaparkan progres dan evaluasi perkembangan atlet dalam berbagai cabang olahraga.
  2. Tenaga Pendukung: Menyoroti upaya dalam memastikan kondisi fisik, gizi, dan kesehatan mental atlet tetap optimal.
  3. Pengelola SLOMPN UPI: Menjelaskan pengelolaan sumber daya dan keberlanjutan program SLOMPN.

Sinergi untuk Masa Depan:

Ketua SLOMPN UPI, menyatakan, “Rapat ini adalah bentuk sinergi dan komitmen tim pendukung untuk mencetak atlet muda potensial yang berkualitas dan berprestasi. Pengadaan peralatan yang optimal dan laporan kegiatan yang terstruktur adalah langkah awal menuju pencapaian prestasi maksimal.”

Langkah-Langkah Selanjutnya:

Rapat menghasilkan berbagai rekomendasi untuk perbaikan dan pengembangan di masa mendatang. Langkah-langkah selanjutnya akan mencakup peningkatan kualitas latihan, pembinaan atlet, dan pemanfaatan sumber daya secara efisien.

Dengan kerja sama erat antara tim pelatih, tenaga pendukung, dan pengelola, SLOMPN UPI menegaskan komitmennya dalam mencetak generasi atlet unggul yang dapat bersaing di tingkat nasional maupun internasional.

Kerjasama Strategis FPOK UPI dan Pemerintah Kabupaten Banggai untuk Peningkatan Sektor Olahraga

Kerjasama Strategis FPOK UPI dan Pemerintah Kabupaten Banggai untuk Peningkatan Sektor Olahraga

Bandung, 21 Februari 2024 – Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), khususnya Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan (FPOK UPI), bersama-sama dengan Pemerintah Kabupaten Banggai, menjalin kerjasama strategis untuk meningkatkan sektor olahraga dalam rangka mendukung pembangunan daerah. Acara penandatanganan kerjasama ini berlangsung dengan sukses pada tanggal 21 Februari 2024, bertempat di FPOK UPI, dan dihadiri oleh Bupati Banggai, Ir. H. Amirudin., MM., AIFO, serta Dekan FPOK UPI, Prof. Dr. Rd. Boyke Mulyana, M.Pd.
Dokumen kerjasama tersebut menjadi pedoman utama dalam perencanaan dan pengembangan sektor olahraga Kabupaten Banggai dalam jangka pendek, menengah, dan panjang. Bupati Banggai, dalam sambutannya, menegaskan pentingnya dokumen ini sebagai landasan untuk melaksanakan pembangunan sektor olahraga secara terstruktur dan berkelanjutan.
Salah satu poin penting yang diungkapkan oleh Bupati Banggai adalah rencananya untuk mendirikan Pusat Olahraga Kabupaten di Kecamatan Luwuk Utara. Pusat ini akan menjadi pusat fokus dalam pengembangan sektor olahraga, termasuk peningkatan kapasitas pelatih, pembinaan atlet, dan pengembangan industri olahraga di Kabupaten Banggai.

Dekan FPOK UPI, Prof. Dr. Rd. Boyke Mulyana, M.Pd., menyambut baik inisiatif Pemerintah Kabupaten Banggai dan menegaskan kesiapan UPI dalam mendukung penyusunan dokumen tersebut. FPOK UPI, yang merupakan salah satu tim penyusun Desain Besar Olahraga Nasional (DBON), siap berkontribusi untuk menghadirkan strategi dan program-program yang sesuai dengan visi pembangunan sektor olahraga Kabupaten Banggai.
Kolaborasi erat antara pemerintah daerah, perguruan tinggi, dan berbagai pihak terkait lainnya mencerminkan komitmen bersama untuk meningkatkan pembangunan sektor olahraga. Kerjasama ini diharapkan dapat menciptakan dampak positif dalam meningkatkan prestasi olahraga, kesehatan masyarakat, serta menciptakan peluang ekonomi di Kabupaten Banggai.

Bimbingan Karir dan Sosial untuk Wisudawan FPOK UPI Gelombang I 2024

Bimbingan Karir dan Sosial untuk Wisudawan FPOK UPI Gelombang I 2024

Bandung, 19 Februari 2024 – Pada hari Senin, Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan (FPOK) Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) mengadakan kegiatan Bimbingan Karir dan Sosial khusus untuk calon wisudawan gelombang pertama tahun 2024. Acara berlangsung dari pukul 09.00 hingga 15.00 WIB di Ruang Auditorium FPOK Lantai 4.

Sebanyak 79 calon wisudawan dari empat program studi yang ada di FPOK UPI turut serta dalam kegiatan ini. Rinciannya adalah 29 mahasiswa dari Ilmu Keolahragaan (IKOR), 24 mahasiswa dari Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi (PJKR), 22 mahasiswa dari Kepelatihan Fisik Olahraga (KFO), dan 4 mahasiswa dari Pendidikan Kepelatihan Olahraga (PKO).

Narasumber dalam kegiatan ini melibatkan Dekan dan Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan FPOK UPI, Kepala Badan Bimbingan dan Konseling dan Pengembangan Karir UPI (BKPK) yang diwakili oleh Dr. Ilfiandra, M.Pd., Prof. Dr. Retty Isnendes, M.Hum dari BKPK UPI, serta Ilyas Taufiqurrahman, S.Si, Area Promotion Supervisor PT. Fastrata Buana (Kapal Api Group) sebagai narasumber alumni FPOK.

Acara dibuka dengan sambutan dan pembukaan oleh Dekan FPOK UPI, Prof. Dr. R. Boyke Mulyana, M.Pd. Dilanjutkan dengan sambutan dari Kepala BKPK UPI yang diwakili oleh Dr. Ilfiandra, M.Pd. Selanjutnya, Prof. Dr. Retty Isnendes, M.Hum menyampaikan materi Bimbingan Karir dan Sosial.

Highlight acara juga melibatkan sesi penyampaian motivasi khusus bagi calon wisudawan oleh Ilyas Taufiqurrahman, S.Si, seorang alumni FPOK UPI yang kini menjabat sebagai Area Promotion Supervisor PT. Fastrata Buana (Kapal Api Group).

Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan panduan karir dan pemahaman sosial kepada para calon wisudawan, sehingga mereka dapat memasuki dunia profesional dengan lebih siap dan percaya diri. Semoga bimbingan ini menjadi bekal berharga bagi kesuksesan karir dan kehidupan sosial mereka di masa depan.

Roadshow PPID UPI: Upaya Peningkatan Akses Informasi dan Transparansi

Roadshow PPID UPI: Upaya Peningkatan Akses Informasi dan Transparansi

Bandung, 19 Februari 2024 -Acara roadshow yang diselenggarakan oleh Tim Humas Universitas Pendidikan Indonesia sukses dilaksanakan di Ruang Rapat FPOK Lantai 1. Acara ini dihadiri oleh berbagai pihak terkait, dan dibuka oleh Ibu dra. Rohayati, M.M selaku Kepala Seksi Administrasi dan Sumber Daya FPOK UPI.

 

Prof. Drs. Suhendra, M.Ed., Ph.D. dan tim dari Humas UPI memberikan presentasi seputar pentingnya upaya meningkatkan akses informasi dan transparansi di lingkungan kampus. Perwakilan dari Sekretariat Teknologi Informasi (STI) turut memberikan pandangan mereka terkait sosialisasi PPID, sementara acara diakhiri dengan roadshow presentasi dari Kantor Humas.

Dalam sambutan Dekan FPOK UPI, diungkapkan urgensi dan perhatian terhadap upaya peningkatan transparansi dan keterbukaan informasi di lingkungan kampus. Proses undur diri sebelumnya, pembaruan website, dan pengelolaan konten menjadi sorotan utama. Pak Yana Rahmat Sopian, S.Pd., M.T. sebagai perwakilan dari DSTI juga menyampaikan mengenai penurunan kualitas laman UPI yang disoroti dari informatif menjadi menuju informatif, serta kendala dalam hal urusan barang dan jasa.

Kahumas memaparkan bahwa selama dua bulan setengah terakhir, pihaknya telah melakukan evaluasi dan memperhatikan beberapa hal, seperti penerimaan barang inventaris yang telah ditandatangani dan perubahan format dokumen PPID menjadi PDF yang terproteksi. Namun, masih terdapat beberapa kendala, seperti kesulitan mengonversi dokumen dan beberapa isu terkait keamanan informasi.

Pada sesi tambahan informasi yang dipresentasikan oleh Andri Aryandi, M.T, staf pada Divisi Infrastruktur dan Keamanan Sistem Informasi, dititikberatkan pada area perubahan reformasi birokrasi, perbandingan antara pelayanan publik dan pelayanan informasi publik, serta alat-alat yang dinilai dalam monitoring evaluasi. Sejumlah masukan juga dihimpun, termasuk tentang penggunaan plugin untuk pembuatan dua bahasa di website, aksesibilitas untuk mahasiswa difabel, dan keamanan informasi terkait nomor handphone dan NIP.

Pak Yana menyampaikan sejumlah kekurangan yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan website FPOK, seperti pembuatan dua bahasa menggunakan plugin, aksesibilitas untuk mahasiswa difabel dengan text-to-speech, dan pembaruan terkait responsif themes. Diskusi pun berlangsung untuk menyelaraskan tugas-tugas dan proyek pengelolaan website.

Acara ditutup oleh Prof. Boyke, yang mengingatkan bahwa terlambatnya informasi berarti terlambat untuk maju. Semua peserta bersyukur atas terlaksananya acara ini dengan harapan akan meningkatkan efisiensi dan transparansi informasi di lingkungan UPI.

Inovasi Terbaru di Dunia Dayung: Atlet Tim Nasional Dayung Indonesia Manfaatkan Teknologi USG untuk Analisis Otot

Inovasi Terbaru di Dunia Dayung: Atlet Tim Nasional Dayung Indonesia Manfaatkan Teknologi USG untuk Analisis Otot

Bandung, 17 Februari 2024 – Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung menjadi saksi eksperimen inovatif yang dilakukan oleh atlet Timnas Dayung Indonesia. Pada tanggal 17 Februari 2024, para atlet memanfaatkan teknologi baru berupa alat ultrasound khusus untuk menganalisis aktivitas slow twitch dan fast twitch pada otot tanpa perlu melibatkan proses biopsi yang umumnya bersifat invasif.

Alat ultrasound ini dikhususkan untuk melihat aktivitas otot dengan teknik tertentu, memungkinkan para pelatih dan dokter tim untuk mengidentifikasi otot mana yang dominan dalam aktivitas slow twitch (berwarna merah) atau fast twitch (berwarna putih). Bagian-bagian tubuh yang difokuskan meliputi biceps, triceps, rectus femoris, vastus lateralis, dan vastus medialis, yang menjadi area kritis bagi atlet dayung nomor kano dan rowing.

Salah satu keunggulan utama dari penggunaan teknologi ini adalah kemampuannya untuk memberikan gambaran real-time tentang kondisi otot, tanpa perlu melakukan tindakan biopsi yang umumnya dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan memerlukan waktu pemulihan yang cukup lama. Ini menjadi langkah terobosan yang signifikan dalam pemantauan dan evaluasi kesehatan otot atlet.

Sebagai bagian dari eksperimen ini, atlet diminta untuk menjalani tes vertical jump dan medicine ball throw, dua metode umum yang digunakan untuk mengukur kekuatan dan daya tahan otot. Hasil dari tes ini akan dibandingkan dengan data yang diperoleh dari alat ultrasound. Diharapkan bahwa korelasi antara hasil uji ultrasound dan hasil tes power akan memberikan wawasan yang lebih mendalam tentang kondisi fisik para atlet.

Dokter tim dan pelatih berharap bahwa inovasi ini dapat membantu meningkatkan pemahaman mereka tentang bagaimana otot bekerja selama latihan dan persiapan kompetisi. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang karakteristik otot, pelatih dapat merancang program pelatihan yang lebih terpersonalisasi dan efektif, memberikan atlet keunggulan tambahan dalam prestasi mereka di tingkat nasional maupun internasional.

Eksperimen yang dilakukan di RSHS Bandung ini mencerminkan komitmen Timnas Dayung Indonesia dalam mengadopsi teknologi terbaru untuk meningkatkan kinerja atlet dan meraih prestasi gemilang di panggung internasional.

Pembahasan Program Kerja Zona Integritas FPOK UPI dan Evaluasi Tahun 2023: Komitmen Menuju Peningkatan Kualitas

Pembahasan Program Kerja Zona Integritas FPOK UPI dan Evaluasi Tahun 2023: Komitmen Menuju Peningkatan Kualitas

Bandung, 7 Februari 2024 – Sebagai wujud komitmen Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan (FPOK) Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) terhadap integritas dan peningkatan kualitas, dilakukan rapat pembahasan program kerja Zona Integritas FPOK UPI dan evaluasi kinerja tahun 2023. Acara ini digelar pada hari Rabu, pukul 13.00 di ruang rapat FPOK lantai 1 dan dihadiri oleh tokoh-tokoh kunci, termasuk Ketua Zona Integritas FPOK UPI, Prof. Dr. Komarudin, M.Pd., Koordinator Zona Integritas FPOK UPI, Dr. apt. Afianti Sulastri, S.Si., M.Pd., serta Manajer area dan anggota Zona Integritas.

Membahas Program Kerja Zona Integritas FPOK UPI

Rapat ini menjadi wadah utama untuk membahas program kerja Zona Integritas FPOK UPI, yang merupakan bagian dari upaya fakultas dalam mencapai integritas dan tata kelola yang baik. Prof. Dr. Komarudin, M.Pd., selaku Ketua Zona Integritas FPOK UPI, memberikan arahan dan visi fakultas dalam mencapai zona integritas yang lebih baik.

“Dengan semangat dan tekad, FPOK UPI terus berupaya untuk menciptakan lingkungan yang bersih dari korupsi, kolusi, dan nepotisme. Program kerja Zona Integritas merupakan panduan untuk melangkah menuju tujuan tersebut,” ujar Prof. Komarudin.

Dalam diskusi tersebut, Dr. apt. Afianti Sulastri, S.Si., M.Pd., selaku Koordinator Zona Integritas FPOK UPI, turut memberikan masukan terkait implementasi program-program tersebut dalam kegiatan sehari-hari di FPOK UPI.

Evaluasi Kinerja Tahun 2023: Langkah Meningkatkan Prestasi

Selain membahas program kerja ke depan, rapat ini juga menjadi forum evaluasi kinerja tahun 2023. Manajer area dan anggota Zona Integritas secara kolaboratif meninjau pencapaian, tantangan, dan potensi perbaikan yang dapat diambil sebagai pembelajaran untuk tahun-tahun berikutnya.

Pentingnya evaluasi kinerja tergambar dari keseriusan semua pihak yang terlibat. “Melalui evaluasi ini, kita dapat mengevaluasi pencapaian, mengidentifikasi keberhasilan, dan merancang strategi perbaikan untuk tahun-tahun mendatang,” tambah Dr. Afianti.

Komitmen Terhadap Zona Integritas: Langkah Nyata Menuju Kualitas Unggul

Rapat pembahasan program kerja dan evaluasi kinerja ini merupakan langkah konkret dalam menunjukkan komitmen FPOK UPI terhadap zona integritas. Melalui kesadaran dan aksi bersama, fakultas ini berupaya menciptakan lingkungan akademis yang bersih, transparan, dan berkualitas.

Dengan kepemimpinan yang kuat dari Prof. Dr. Komarudin, M.Pd., dan kolaborasi erat dengan Zona Integritas FPOK UPI, diharapkan prestasi dan integritas fakultas ini terus meningkat, menciptakan lingkungan akademis yang inspiratif dan bermartabat.

Pentingnya Menjaga Asupan Makanan dan Minuman Manis untuk Kesehatan Optimal

Pentingnya Menjaga Asupan Makanan dan Minuman Manis untuk Kesehatan Optimal

Kebanyakan dari kita mungkin memiliki kecenderungan untuk menikmati makanan dan minuman manis dalam keseharian. Mulai dari permen, kue, teh manis, hingga minuman bersoda atau cokelat, gula menjadi salah satu sumber energi penting bagi tubuh. Namun, perlu diingat bahwa konsumsi berlebihan dapat memberikan dampak negatif terhadap kesehatan, termasuk masalah pada gigi, kadar gula darah, dan masalah berat badan.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia memberikan rekomendasi bahwa asupan gula seharusnya tidak melebihi 10% dari total energi yang dikonsumsi, setara dengan sekitar 4 sendok makan gula per hari atau sekitar 50 gram per orang. Pembatasan ini diterapkan karena risiko berbagai bahaya kesehatan yang mungkin timbul apabila makanan dan minuman manis dikonsumsi secara berlebihan.

Berikut beberapa bahaya yang dapat diakibatkan oleh konsumsi berlebihan makanan dan minuman manis:

1. Obesitas Terlalu banyak gula dalam tubuh dapat meningkatkan risiko resistensi leptin, sebuah protein yang berperan dalam mengatur rasa lapar dan kenyang. Resistensi leptin dapat membuat seseorang terus merasa lapar, memicu makan berlebihan, dan akhirnya menyebabkan peningkatan berat badan, yang merupakan faktor penyebab obesitas.

2. Kolesterol Tinggi dan Penyakit Jantung Konsumsi berlebihan makanan dan minuman manis dapat berkontribusi pada peningkatan kadar LDL (low-density lipoprotein) dan HDL (high-density lipoprotein), yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung karena pembuluh darah dapat menyempit.

3. Kerusakan Gigi Gula pada makanan dan minuman manis menjadi penyebab utama karies gigi. Bakteri dalam plak memanfaatkan gula sebagai sumber energi, dan kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan pada enamel gigi, yang kemudian berkembang menjadi karies.

4. Masalah pada Kulit Konsumsi makanan manis dapat meningkatkan kadar gula darah dan insulin, memicu peningkatan produksi minyak dan peradangan. Hal ini dapat berperan dalam perkembangan jerawat dan masalah kulit lainnya.

5. Risiko Diabetes Konsumsi berlebihan makanan dan minuman manis dapat meningkatkan risiko terkena diabetes, terutama pada individu dengan berat badan berlebih. Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi minuman manis setiap hari dapat meningkatkan risiko diabetes.

6. Penuaan Kulit yang Cepat Makanan dan minuman manis diketahui dapat mempercepat proses penuaan kulit dengan meningkatkan pemecahan serat kolagen melalui proses yang disebut glikasi.

Oleh karena itu, menjaga asupan makanan dan minuman manis setiap harinya menjadi krusial untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan. Kesadaran akan bahaya konsumsi berlebihan gula perlu ditingkatkan agar masyarakat dapat mengadopsi pola makan yang seimbang dan mendukung kesehatan jangka panjang.

Merokok: Sebuah Pilihan Berbahaya yang Merugikan Kesehatan Tubuh

Merokok: Sebuah Pilihan Berbahaya yang Merugikan Kesehatan Tubuh

Merokok bukan hanya sekadar kebiasaan, tetapi merupakan tindakan berisiko tinggi yang dapat mengancam kesehatan tubuh. Meskipun pengetahuan tentang bahaya merokok sudah umum, kenyataannya masih banyak anak-anak sekolah dasar yang terjebak dalam kebiasaan ini. Studi menunjukkan bahwa mayoritas perokok mulai merokok pada usia yang sangat muda, antara 11 hingga 13 tahun, dengan 85% hingga 95% memulainya sebelum usia 18 tahun.

Merokok bukan hanya berdampak pada perokok aktif, tetapi juga membawa risiko serius bagi perokok pasif, yaitu mereka yang tanpa sengaja menghirup asap rokok. Asap rokok mengandung lebih dari 4.000 bahan kimia, 200 di antaranya bersifat racun, seperti karbon monoksida dan polycyclic aromatic hydrocarbon yang dapat memicu kanker, serta zat seperti tar, benzopyrenes, vinyl chlorida, dan nicotine.

Jenis perokok dibedakan menjadi dua, yaitu perokok aktif dan perokok pasif. Keduanya berpotensi mengalami dampak kesehatan yang serius, termasuk penyakit jantung, kanker paru-paru, dan gangguan pernafasan.

Dampak Merokok bagi Kesehatan

  1. Bagi Perokok Aktif:
    • Penyakit Kardiovaskular: Merokok dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.
    • Kanker Paru-paru: Zat-zat berbahaya dalam asap rokok dapat memicu pertumbuhan sel kanker paru-paru.
    • Penyakit Gigi dan Mulut: Merokok dapat menyebabkan masalah gigi, gusi, dan mulut lainnya.
  2. Bagi Perokok Pasif:
    • Kematian Akibat Asap Rokok: Sekitar 1,2 juta orang meninggal setiap tahunnya karena terpapar asap rokok, meskipun mereka bukan perokok aktif.
    • Penyakit Paru-paru dan Kanker: Perokok pasif juga rentan terhadap penyakit paru-paru dan kanker yang disebabkan oleh asap rokok.

Tips Berhenti Merokok

Jika Anda atau orang terdekat Anda ingin berhenti merokok, berikut beberapa tips yang dapat membantu:

  1. Tekad Kuat: Membuat tekad kuat dan komitmen untuk berhenti merokok.
  2. Pengurangan Bertahap: Kurangi jumlah rokok secara perlahan untuk mengurangi ketergantungan.
  3. Menahan Keinginan: Kuatkan diri untuk menahan keinginan merokok dengan berbagai cara.
  4. Olahraga Teratur: Aktivitas fisik dapat membantu mengatasi stres dan mengurangi keinginan merokok.
  5. Dukungan Keluarga: Mintalah dukungan dari keluarga dan teman-teman untuk memberikan motivasi positif.
  6. Berkonsultasi dengan Dokter: Konsultasikan keinginan berhenti merokok dengan dokter untuk mendapatkan panduan dan dukungan medis.

Dengan memahami dampak serius merokok, kita dapat bersama-sama menciptakan lingkungan yang lebih sehat dan mendorong orang-orang untuk meninggalkan kebiasaan merokok. Ingatlah, mencegah selalu lebih baik daripada mengobati.

PENDAFTARAN ONLINE

Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan

071263
Users Today : 87
Total views : 136684
Who's Online : 0
Your IP Address : 3.238.174.191

© 2021 FPOK UPI – Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan